Kamis, 14 Juli 2016

Kata Siapa, “Lo Harus Jadi Sarjana Kalau Lo Mau Sukses” ?

"Kalo lo besar nanti, lo mau jadi apa?" Pertanyaan ini mungkin sudah tak asing lagi bagi kita yang sudah beranjak dewasa. Mau jadi arsitek, desainer, penulis, atau apapun itu pasti bakalan lo jawab dengan lantang ketika lo masih kecil. Yes, keberanian terbesar lo adalah ketika lo masih kecil dan masih bau kencur.  I don't know why, but actually ketika lo beranjak dewasa lo akan semakin realistis bahwa nggak semua hal yang lo pengen bisa jadi kenyataan.
Bahkan, seperti yang kita tahu makin dewasa, lo akan makin sadar bahwa dunia nggak butuh mimpi-mimpi lo jadi kenyataan. Dunia cuma butuh lo bisa terima tentang pahit manisnya kenyataan hidup. Dan lo akan sadar bahwa ekspektasi yang lo cita-citakan sejak dulu nggak akan berarti apa-apa. Jadi, lo mau apa?
Nggak bisa dipungkiri di jaman sekarang kalo lo bukan lulusan sarjana, lo bakalan menjumpai pertanyaan yang mungkin sedikit menyakitkan untuk di dengar. Saat lo ada di dunia kerja dan lo termasuk sukses di sana. Lo bakalan menerima pertanyaan-pertanyaan sempit seperti, “Lo lulusan kampus mana?” atau “Lo pas kuliah ambil jurusan apa?” “Hah? Lo cuma lulusan SMK?” See? Dunia sesempit itu memandang lo. Padahal, tidak semua sarjana itu bisa lebih baik dari diri lo dan tidak semua lulusan SMA/SMK/Sederajat itu lebih rendah dari lo.
And then, where’s the point?
Bayangkan saja bila terlalu banyak orang-orang dalam kotak yang berpikir bahwa memiliki titel sarjana itu segalanya, maka negara ini akan dipenuhi dengan manusia-manusia yang kerdil akan pemikiran bahwa pendidikan harus S1. Yes, akan banyak pengangguran yang bertebaran di luar sana bila hanya mengedepankan lulusan sarjana saja. Memang kenyataannya, saat ini pun banyak sekali sarjana yang juga menganggur dan tidak semuanya bekerja. Tapi, coba perhatikan ibukota, Jakarta.


Sebagai ibukota negara Indonesia, Jakarta menjadi kota metropolitan yang mendoktrin seluruh masyarakat dari Sabang sampai Merauke memiliki pikiran sama yaitu kalo lo hidup di Jakarta, maka nasib lo akan berubah. Well, sebagai anak rantau baru di Jakarta gue mengamati hal ini dengan seksama. Hampir seluruh perusahaan besar di Jakarta hanya mempersilakan sarjana berpengalaman untuk bergabung di company mereka. Disini, gue pengen bilang bahwa itu semua nggak adil! Kenapa?



First, nggak semua orang yang nggak kuliah karena mereka bodoh. Beberapa diantara mereka punya hasrat yang sangat tinggi tapi sayangnya mereka terkendala biaya. Kedua, ada yang pernah masuk bangku kuliah dan merasakan bahwa kuliah itu nggak worth it. Why? Karena nggak semua dosen itu mengajar karena mereka sadar bahwa mereka adalah pendidik yang harus bertanggungjawab untuk membuat mahasiswanya mendapatkan ilmu terbaik di bangku kuliahan. So, kenapa harus buang-buang waktu di bangku kuliah kalo lo kuliah cuma buat sekadar absen dan lulus?


Non sense! Gue tau nggak semua kampus kayak gini. Tapi, ada satu, dua atau beberapa diantara kalian yang merasakan hal tersebut, gue mungkin salah satunya. Dan kenyataan-kenyataan tentang dunia kampus dan dunia kerja di Jakarta bikin nyali gue tertantang untuk datang ke ibukota. Sekitar dua bulan yang lalu akhirnya gue apply salah satu medium company di Jakarta dengan ijazah gue yang cuma SMK. Some people said that “Eh, itu kan lowongan buat S1 dan harus punya pengalaman minimal satu tahun.” Yup, bener banget! Memang di lowongan tersebut mencantumkan syarat kalo pelamar harus udah lulus sarjana dan sudha berpengalaman di bidangnya minimal satu tahun.


Tapi, gue nggak pernah mengindahkan itu semua. Karena gue yakin, sebuah company yang bagus tidak akan mendiskriminasi seseorang hanya karena sebuah titel kelulusan. Sempet minder ketika gue interview gue ketemu sama mas-mas lulusan S1 yang sudah punya pengalaman 7 tahun di bidang yang gue lamar. Tapi, gue cuek aja karena gue nggak mau mental gue down. Gue harus punya mindset bahwa gue lulusan SMK yang patut untuk diperhitungkan. Actually, gue dipanggil interview dan diterima.


Disini pikiran gue mulai terbuka bahwa ketika banyak banget company di luar sana yang membuka lowongan khusus untuk sarjana bukan berarti mereka menutup rapat pintu untuk kalian yang cuma punya titel SMA/SMK/Sederajat. Maybe, beberapa diantara company tersebut ingin melihat seberapa bisa lo mendobrak rasa keingintahuan mereka untuk memilih lo datang interview dan di tes tentang bidang yang lo lamar.


Kalo lo berhasil, why not untuk bergabung dengan company impian lo?



For your information, tidak semua company sekolot yang lo pikir. Lo cuma perlu coba, coba dan terus coba sampai pada akhirnya company tersebut mengalah karena kegigihan lo.


Satu hal, lo harus sadar bahwa nggak semua orang sukses itu karena mereka udah jadi sarjana dan punya titel macem-macem di belakang nama mereka. Lihat, deh ada banyak banget kok pengusaha sukses yang cuma lulusan SMA, SMP SD, bahkan nggak sekolah. Tapi mereka bisa buktiin bahwa dunia nggak melulu soal ijazah.


Jadi, gue benci banget sama orang yang punya pikiran mentok bahwa “gue kan bukan sarjana, emang gue bisa kerja di perusahaan sebesar itu?”


Come on! Satu-satunya hal yang bikin lo gagal adalah pikiran lo sendiri. So, kalo sekarang lo masih jalan di tempat, lo harus mulai lari kecil, lari konsisten, dan lari kenceng untuk bisa dapetin semua mimpi lo itu.

Selamat berjuang!

It written by me and also published at Ziliun

12 komentar:

  1. mau sukses bukan karena sarjana tetapi karena niat dan kerja keras dan di iringi doa :) kalau sarjana gak ada kemauan dan gak mau berusaha saya yakin gak bakal sukses :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mas. doa tanpa usaha means nothing :)

      Hapus
  2. the most important thing is "process". bagaimana kita menikmati proses dan jangan menyia-nyiakan proses, perbanyak relasi dan selalu belajar dengan orang yang kompeten. berteman dengan orang yang "keren"

    BalasHapus
    Balasan
    1. but some people forget that, mereka harusnya bersikap seperti itu. mereka kadang lupa dan berpikir bahwa dengan gelar sarjana mereka sudah cukup hebat

      Hapus
  3. Demikian juga: Emangnya kalau mau sukses harus kerja di kantoran di perusahaan besar? Kerja jadi awak kapal atau jadi kru studio rekaman juga bisa sukses kok ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thats right! nggak ada batasan kesuksesan kok, mbak. bahkan, jadi seorang freelancer pun juga punya tolok ukur kesuksesannya sendiri :)

      Hapus
  4. sama, ak juga berpikir kuliah tidak menjamin kseuksesan. Bil gates pencipta microsoft dan Steve Jobs penvipta apple aj DO dri kuliah

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi, satu hal yang harus diingat, Bill Gates DO terus usaha, mas. Kalau setelah DO males2an aja ya sama aja, to? :)

      Hapus
  5. yup setuju sama pendapat kamu mbak. saya sendiri part time sebagai mahasiswa, banyak temen-temen yang kuliahnya asal-asalan (termasuk saya) yang tiap hari cuman absen pulang, nongkrong. tapi untungnya saya sudah bekerja, status mahasiswa hanya saya posisikan sebagai part time, jadi saya mahasiswa part time bukan kerja part time. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka, occupation baru yak "mahasiswa part time" =))

      Hapus
  6. Bener banget mbak,semua orang sukses itu bukan hanya sarjana aja. Yang penting kita kudu ada niat dan terus berusaha.

    BalasHapus

Halo!

Terima kasih telah membaca blog www.dwiseptia.com. Semoga konten yang ada di blog ini bisa menginspirasi. Doakan saya bisa produksi konten yang lebih baik, ya!
Oh, ya kalau ada rekues konten silakan tulis di kolom komentar, ya! ^^