IndiHome, Internet Provider Stabil untuk Sobat Pekerja Work From Anywhere



Banyak orang yang yang beranggapan bahwa rutinitas ngantor itu melelahkan. Ketemu orang yang sama setiap hari dengan daily task list yang banyak yang belum tahu kapan akan selesai sampai harus ngambil overtime. Kalo dihitung lembur sih masih mending, tapi kalau hitungannya ga masuk ke overtime kan ya sedih hahaha. Ini bukan sekadar curhat sih, tapi memang dah pengalaman eh hahaha.

Sekalian aja deh mumpung lagi curhat ~

Sejak jadi ibu rumah tangga, kerja kantoran bikin waktu sama anak jadi sedikiiiiiit banget. Pagi-pagi udah harus siap-siap padahal anak belum bangun. Pas anak bangun langsung sat set mandiin anak, nyuapin anak sambil main bentar eh tau-tau udah harus berangkat. Waktu rasanya cepet banget pokoknya.


Bahkan, pas dulu masih ngantor dan masih nyusuin bocah kemarin aku sampai minta kelonggaran waktu sama bosku waktu itu buat bisa pulang nyusuin di jam ishoma. Padahal jarak kantor lumayan, loh. Yah, sekitaran 15-20 menit gitu, deh. Yaaa itung aja lah pp-nya berapa lama. Jadi, nyampe bener-bener langsung nyusuin sampai nggak bisa makan siang di rumah wakakak. Berat kali memang, euy.

Belum lagi, pulangnya jam 5 sore, mepet maghrib jadi sekalian solat maghrib di masjid manapun yang dilewati selama perjalanan pulang. Makin malem nyampenya karena kalau pas macet dan nekat solat di rumah suka mepet banget waktunya. Jadi, sampai rumah waktu Khaula dulu masih 1.5 tahunan dia udah ngantuk pas aku baru sampai rumah.

Akhirnya, quality time sama Khaula waktu itu cuma sebentar karena dia udah ngantuk dan yaaa akupun sudah lelah. Oh ya btw, waktu posisi rutinitas ini masih kulalui, aku juga lagi hamil anak kedua. Yap, dobel-dobel sekali ya perannya. Jadi capeknya dobel, capek jadi pegawai, jadi bumil dan jadi busui. Mana suami posisinya di luar kota pula. Jiahahaha curhat lagiiiii ~

Tapi karena kebutuhan, rutinitas ini berlangsung cukup lama, yakni hampir 100% kehamilanku aku menjalaninya multi peran ini.  Sampai akhirnya, kupikir kalau sudah jadi buibu anak 2 nggak mungkin bisa ninggalin anak dengan ritme jam yang sama. Terutama ninggalin si bayi yang harus full ASI. Nggak tegaaaa ninggalin 2 anak jarak dekat :”)))

Memutuskan Resign Setelah Punya Anak Kedua

Setelah berdikusi panjang sama mas, akhirnya aku dan mas sepakat untuk menyelesaikan pekerjaan kami di kantor dan keluar dari kantor masing-masing. Sederhananya karena anak-anak kami lahir dengan jarak dekat dan masih butuh perhatian penuh dari kami. Kalau dua-duanya sibuk, kasihan anak-anak dan kasihan mbahnya anak-anak yang momong juga hehehe ~

Mulanya mas dulu karena posisinya di luar kota dan nggak mungkin ninggalin aku sendirian, barulah 2 bulan kemudian gantian aku yang resign karena akan sulit untuk menyusui dengan jam kerja sepadat itu. Kami sepakat untuk menyudahi LDM kami yang sudah berjalan selama 1 tahun. Deket sih, Semarang-Kudus doang, tapi lelah batin shay ternyata~

Semakin besar pun, Khaula semakin ngerti kalau bapak ibuknya kok kerja terus, sampai pernah suatu ketika dia nangis sambil peluk dan bilang “ibuk jangan kerja dong, di sini aja sama mbak Khaula. Duh, hati ibu sedih kali nak dengernyaaaa :”

Singkat cerita, kami berdua resign dan full kerja di rumah. Sebagai orang yang realistis, nggak mungkin dong jadi orang tua dua anak tapi kami nggak kerja? Dikira anak sultan kali, bahahahaha.

Daaaaannn kami kembali menjamah kerjaan freelance kami yang sempat kami kurangi karena harus membagi waktu dengan kerja full time di kantor. Jadi bener-bener 100% ngerjain project dari klien yang kami dapatkan melalui proses panjang, mulai dari pitching, presentasi, negosiasi sampai akhirnya deal.

Belum kelar sampe situ aja, pas udah deal kami masih harus mikirim strategi gimana klien bisa tetap stay sama aku. Yap, nggak enaknya kalau nggak kerja kantoran, semuanya dipikirin jadi satu di kepala. Kayanya doang sih enak, padahal wadidaw banget rasanya merangkap-rangkap jadi beberapa role dalam wujud 1 manusia wakaka.

Full Time Remote Bikin Punya Waktu Lebih Banyak di Rumah

Bisa dibilang, punya kerjaan full remote atau jadi freelance memang bikin aku punya waktu lebih banyak di rumah. Jadi bisa ngobrol sama suami dan anak, main sama mereka atau sekadar goler-goler males hahaha. Kadang bisa juga tetiba ngajakin anak liburan pas kami lagi nggak terlalu banyak deadline. Jadi bisa create momen sama anak tanpa harus ngerasa bersalah atau kecapean hihi.

Sebagai freelancer dan remote worker, aku juga bisa kapan aja liat task yang udah diatur sesuai prioritas dan ngerti mana yang harus dikerjain hari ini atau besok, mau dikerjain pagi, siang, sore atau malam juga. Jauh lebih aman lah, pokoknya. Jadi bisa atur kapan mau ajak anak main ke luar, bikin mereka happy karena punya banyak waktu main sama orang tuanya.

Enak banget kan kayaknya? Hihihi ~

Tapiii…… Percayalah guys, yang yang kuceritakan barusan sangat sangat too good too be true alias apa iya memang seenak itu jadi freelance dan full remote? Jawabannya adalah nggak ada yang sempurna guys believe me hahaha.

Kalo kata temenku nih, ya:

Kita tuh pengennya menganut sekte “slow living” tapi, pas bener-bener ngejalanin ternyata nggak se-slow itu proses dan eksekusinya. Capek banget~

Memang kerjaan bisa dikerjakan secara remote atau sekarang lagi ngetrend bahasa WFA alias work from anywhere, sih. Tapi pasti banyak enak dan nggak enaknya juga, kan. Wang sinawang, apa yang terlihat enak belum tentu seenak itu dan sebalinya.

Btw, sudah sejak tahun 2013 aku ngerjain kerjaan seputar konten, entah dari nulis artikel, bikin script video, sampai bikin strategic plan untuk kebutuhan klien, lho. Sudah sejak SMK lah bergelut dengan dunia ini. Udah 10 tahun lebih wakakaka udah tua berarti sekarang. 


Sampai tahun 2023 sekarang ini, aku juga masih ngerjain itu semua kalau ada rekuesan sih, tapi sekarang lebih fokus untuk handle social media untuk Instagram, Facebook, Twitter sampai Linkedin. Apa aja lah yang sekiranya kerjaan masuk langsung disikat aja kalau memang sesuai dengan kapasitasku.


Nggak cuma itu, sih. Kadang aku juga bikin script video Tiktok sampai eksekusinya, sometimes juga harus bikin strategi iklan sampai setting iklan dari konten yang sudah naik di sosmed klien. Ribet, tapi seneng ngejalaninnya karena aku ngerti apa yang aku lakuin dan yang jelas ini tanpa paksaan siapapun jadi biarpun pusing rasanya tetep happy hihi ~


Waaaaa banyak juga ya ternyata kerjaanku hihi. Even banyak, tapi seriously ngerjain kerjaan yang memang sesuai skill kita itu nyenengin banget, loh. Happy gitu loh ngerjainnya tuh, apalagi kalau konten yang dikerjain itu dapet engagement rate yang tinggi bahkan sampai FYP aaaaaaa melayang pokoknya 😆😆

Apakah Semua Pekerjaanku Lancar Dikerjakan di Rumah Selama WFA?

Ooooooo tentu tidak bestie ~ Tidak semudah itu semua task ini selesai hanya dalam 5 hari kerja biar weekend bisa membersamai anak dan mamas hihi. Godaannya berat banget. Tahu nggak apa yang paling berat? Yup, no internet connection di tengah gempuran deadline dan revisi! 

Pas lagi asyik ngerjain, pas lagi ditungguin klien karena proyek roro jonggrang alias dadakan, pas butuh lembur karena besok harus ganti ngerjain proyek lain, pas lagi upload konten di sosmed klien, pas lagi meeting internal team teruuuuus tiba-tiba internet mati alias lost connection tuh rasanya qwrfwevneiruveiruvheirubveriuvberiveru banget!!!!

DHUARRRRRR!!!!
Ini bisa selesai nggak ya? 😭
Ini bisa selesai nggak ya? 😭
Ini bisa selesai nggak ya? 😭

Molekul yang ada di kepalaku rasanya kayak lari-larian semua pas momen lost connection. Parah pokoknya mongamuk tapi nggak tau mau gimana karena ngamuk nggak menyelesaikan masalah 😂

Monmaap nih, di rumah soalnya koneksinya pakai mobile hotspot alias nyalain tethering dari HP buat bisa diakses di laptop. Belum lagi kalau hujan, kalau ada info pemadaman tiba-tiba atau sesimpel tiba-tiba ada yang nelpon via seluler yang mana pas enak-enak lagi upload udah nyampe tengah tau-tau no internet connection hiyaaaaaa pengen mabuuurrrr rasanya 😂

Karena kejadian ini berulang dan nggak cuma sekali dua kali, akhirnya aku ngatur jadwal buat ngerjain di luar biar pulang ke rumah sebisa mungkin nggak bawa kerjaan. Kadang aku ke perpustakaan provinsi karena ada internet gratis wakaka, kadang ke kafe juga. Tapi kan kalau ke kafe boncos yah. Bayangin dong, duduk di kafe sambil kerja minimal harus beli kopi 25.000 belum plus sama camilan.

Lha kalau sehari 25.000 x 20 hari kerja kan mengsedih ya. Sebulan butuh keluar 500.000 sendiri. Iya kalo cuma butuh satu tempat, kadang kalau butuh meeting offline, butuh pindah tempat dan harus pesen kopi di tempat lain dikali aja tuh jadi berapa budgetnya 😭

Belum lagi kalau harga kopinya 40.000 segelas aaaa menangis kalau 20 hari kerja bisa tembus 800.000 itu duitnya sangat bisa dialokasikan untuk beli popok dan ngajakin anak main-main biar seneng. Monmaap nih, anaknya itung-itungan banget soalnya. Wkwkw oke skip ~

Aku sampai punya ratusan footage video dan foto kopi dari kafe yang itu lagi itu lagi hahahaha. Saking banyaknya sampai kadang merasa hampir semua kafe pernah kusinggahi karena harus online setiap waktu hihihi.. Lumayan, jadi ada stok foto atau video buat update di sosmed *lahsalahfokus wkwkkw


Akhirnyaaa……. Sampailah aku di ramadan yang bingung banget mau kerja di mana karena nggak mungkin dong ke kafe karena kan puasa ya, kan? Kalau ke perpustakaan ya bisa sih, tapi kalau bisa keluar jam 11-an setelah jemput anak sekolah dan perpustakaan hanya buka sampai jam 1 siang atau 3 sore aja kayaknya kok kuraaang waktunya. Berasa nggak akan berkurang juga task-nya gitu 😅😅

Anyway, aku kalau kerja biasanya sekalian sampai sore. Karena baru bisa keluarnya siangan, jadi ya mau nggak mau baru bisa pulang sorean jadi sampai rumah tuh waktunya udah buat anak aja.

Oke lanjut, karena ramadan kemarin pusing banget cari tempat buat kerja, terdamparlah aku di wifi cornernya IndiHome punya Telkom Indonesia. Tetiba inget aja gitu kalau ada spot yang bisa bantu kita buat kerja dengan harga murah selain harus ke kafe. Coba tebak, berapa coba biaya yang harus dikeluarkan demi bisa dapat internet stabil dari jaringan IndiHome?

Percaya nggak kalau kita cuma butuh ngeluarin 6.000 aja shay, syuper murah untuk 24 jam koneksi internet stabil selama 24 jam. Kalo masih bilang mahal, sungguh terlalu, sih hahaha. Enam-ribu-aja! Wkwkwkw. Nah, di tempat inilah aku bisa menyelesaikan to do list ku yang sempat tertunda karena koneksi internet di rumah yang fkenvierubveiruvberiuveurivbee.

Tapi lucunya, aku merasa ngang ngong setelah kerja di wifi corner. Gimana enggak, koneksi yang super wus wus ini bikin aku jadi bisa kelarin banyak hal. Upload video TikTok lancar jaya, meeting jadi anti ngadat, deliver kerjaan ke tim jadi enak, dan yang paling penting aku bisa ngelarin semua ini dalam waktu singkat karena happy sama koneksi internetnya. Kelar dalam sekali waktu lah pokoknya.

“Lah, daripada ke wifi corner atau ke kafe kenapa nggak pasang internet di rumah aja, Sep?”

-tanya netijen

NAAAAAAAITU DIAAAAA POIN YANG BIKIN AKU NGANG NGONG 😂😂😂

Kepoin Internet IndiHome untuk Dipasang Rumah

“Indonesia Digital Home (disingkat IndiHome) adalah salah satu produk layanan internet provider dari PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk berupa paket layanan komunikasi dan data seperti telepon rumah (voice), internet (Internet on Fiber atau High Speed Internet), dan layanan televisi interaktif (IndiHome TV, IPTV). Karena penawaran inilah Telkom memberi label IndiHome sebagai tiga layanan dalam satu paket (3-in-1) karena selain internet, pelanggan juga mendapatkan tayangan TV berbayar dan saluran telepon.”

Kalau selama ini aku bisa mengeluarkan uang sebegitu banyak dalam waktu sebulan hanya demi koneksi internet, kenapa uangnya nggak dipakai buat pasang wifi aja? 😂😂😂

Akhirnya, kepolah aku sama paket internet IndiHome sebagai internet provider di website resminya di https://indihome.co.id/paket/daftar. Di sini ada beberapa pilihan paket internet yang bisa kupilih sesuai kebutuhanku. Aku coba gambarin dalam gambar sederhana ini, ya.

Pertama-tama, kita buka dulu website IndiHome dan pilih menu paket internet. Di sini kalian bisa pilih mau paket internet yang manapun, ada menu paket promo, high speed, paket 3p, paket 2p, dan paket 1p. Dan yang paling penting, kalian harus input dulu nih area kalian untuk cek apakah area tersebut sudah ter-cover dengan internetnya IndiHome hihi semoga sudah, yaaa ~

Nah, nanti akan muncul beberapa pilihan paket sesuai dengan kategori yang kita pilih. Jangan lupa dibaca detailnya, mulai dari harga, apa saja yang akan kita dapatkan, dan apakah ada add on lain yang perlu kita perhatikan.

Yang menarik dari IndiHome adalah dia menawarkan layanan internet up to 40 Mbps dengan harga mulai dari 200ribu saja. Murah banget nggak, sih? Ini jauh lebih murah dari itung-itungan harga ngopi dari kafe ke kafe dan bisa diakses full 24/7 tanpa tapi. Kebayang kan bisa internetan, streaming film, download file, dll hanya dari rumah aja. Menyenangkan sekali ya, kan?

Setelah ketemu sama paket internet yang cocok, langsung deh pilih paket tersebut dan masuk ke proses selanjutnya yakni pengisian data lengkap, seperti nama, alamat, nomor yang bisa dihubungi dan data-data lain untuk bisa segera diproses.

Gampang banget kan caranya? Tapi kala kamu bingung boleh loh langsung ke kantor offlinenya Telkom Indonesia dan langsung minta diarahkan ke bagian IndiHome. Nanti kamu akan dibantu oleh petugas yang ramah dan baik hati dan kamu akan ditanya tentang kebutuhan internet yang ingin kamu pasang di rumah. Mudah banget lah, pokoknya.

Berkat Internet Provider IndiHome, Kerja Jadi Lancar Anti Drama

Sejak pakai IndiHome di rumah, waktu kerjaku yang sempat berantakan karena koneksi internet perlahan mulai stabil. Aku jadi nggak perlu worry kalau tetiba diajakin meeting pagi atau malam sekalipun. Upload video ke TikTok juga lancar jaya, mau ngajakin anak streaming video favoritnya di YouTube juga hayuk aja, update aplikasi di HP juga mantulita dan yang jelas seluruh kerjaan yang butuh diupload dengan ukuran besar bisa langsung wus wus upload tanpa nunggu berjam-jam 😂😂

Soalnya beneran kejadian pernah download dan upload file beberapa megabite aja butuh waktu lama karena koneksi nggak stabil. Klien udah senewen dan berimbas ke pencairan sisa DP dari total invoice yang sudah dikirimkan wakakaka sebelll kalo inget masa-masa itu.

Tapi beneran deh, punya internet di rumah ternyata emang seenak itu ❤️

Waktu tempuh yang kugunakan untuk menuju ke dan dari kafe jauh bisa jadi momen buat ngajakin anak main, nemenin anak belajar dan ngajakin anak liburan. Dan anakpun jadi happy karena bapak ibunya di rumah lebih punya banyak waktu sama mereka. Yaiya sih, memang kadang masih suka ditinggal meeting bentar, tapi seenggaknya meetingnya nggak jauh dan nggak perlu ninggalin mereka lama-lama 🤗.


Sekarang, waktu otw yang biasa kupakai jadi bisa kumanfaatkan juga untuk ngerjain proyek lain yang bisa dinegoin sama calon klien. Jadi lebih banyak waktu buat bikin quotation, research konten, cek kualitas konten sampai bikin report yang aduhai menguras waktu hehehe.

Dan yang paling penting, koneksi internet yang lancar jaya bikin aku jadi lebih sering update di sosmed, baik di sosmedku atau sosmed klien. Ya gimana ya, sekarang kan dunia digital udah maju dan dengan internet yang stabil gampang banget buat kita untuk menciptakan branding yang ingin kita tanamkan ke memori orang lain.

Mau jadi apapun sekarang mudah. Kalau aku sendiri, selain sibuk jadi ibu rumah tangga, digital marketing, kujuga lagi sibuk membenahi sosmed kebun yang aku dan mas sudah buat sejak 3 tahun lalu. 

Setelah mangkrak lama karena nggak sempat update karena butuh effort buat edit dan upload video ke sosmed, belum lagi ngabisin kuota kalau harus upload pakai koneksi HP, akhirnya akun kebun di @kebunkhaula mulai perlahan hidup hahaha sebuah prestasi sih, ini.

Nggak cuma akun kebun, akun pribadiku aja jadi lebih sering update wakakaka. Yaaa itung-itunglah ya nggak cuma ngurusi konten klien tapi juga ngurusi konten sendiri juga biar personal brandingnya tetap terjaga hilihhh bahasamu, Sep 😂😂

Dan yang paling penting, Ini semua nggak bakalan terjadi tanpa adanya koneksi internet IndiHome deh, pokoknya. Kuota internet HP aman, main sosmed jadi menyenangkan dan yang jelas jadi punya banyak waktu sama anak tanpa perlu nunggu waktu weekend. Alhamdulillah ~

Sekian dulu curhatan buibu anak dua dengan sok sibuknya di dunia digital kali ini hihi ~

Kalau kamu punya pengalaman seru apa nih soal internet? Coba sharing, yuk ~

Salam,


12 komentar

  1. Waah setuju banget sept, indihome bener bener bantu aku buat tetep on kapanpun Saat ada permintaan kerjaan dadakan.. Mau ujan badai cuaca apapun koneksi tetep stabil. Trimakasih udah ingetin pentingnya waktu buat keluarga yaa.. Tetap semangaaaat

    BalasHapus
  2. bener banget Septi, emang kalo dihitung itu sangat-sangat murah dibanding harus ke cafe, dan beli minuman ini itu, karena indihome pakai kabel jadi lebih stabil dibanding koneksi pakai sinyal. Semangat Septi. Makasih sharingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa jadi lebih hemat dan uangnya bisa dipakai untuk bayar inet bulanan ya, kan. hihihi ~

      Hapus
  3. Aku juga niih nikmatin layanan dr indihome, dari rumah ortu dan mertua, hehehe...
    Anakku hepi tiap dolan ke eyangnya krn bisa nonton youtube (dg berbagai rules dan pengawasan yaa tentunya, wkwkwk), emaknya jg bs streaming. Lancar jaya euy, ga macet2 ^^
    Semoga kami ada rezeki buat pasang indihome juga di rumah, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka iyaaa pernah nebeng di rumah ibumu dan kenceng ya buk. semoga dimudahkan segera pasang di rumahmu juga ya buk biar aku kalo main bisa numpang download juga hahahah

      Hapus
  4. All hailllllll untuk koneksi internet stabil biar tetep waras di tengah gempuran deadline yaaa wkwk Semangattt ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuull daripada ga selesai semua kan, malah tambah rungsing nanti hahaha

      Hapus
  5. dikantor juga pakai indihome nihhh

    BalasHapus
  6. Emang kalau enggak pake wifi kenceng bisa makin esmosi dan mood gak karuan seharian. Wes mbak paling cocok wifinan di rumah. Ibunya kerja anaknya nonton youtube. Kelar dramanya wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ibu tenang anak senang ya ini judulnya 😂😂

      Hapus

Halo!

Terima kasih telah membaca blog www.dwiseptia.com. Semoga konten yang ada di blog ini bisa menginspirasi. Doakan saya bisa produksi konten yang lebih baik, ya!
Oh, ya kalau ada rekues konten silakan tulis di kolom komentar, ya! ^^