“Ini, untukmu” katamu sambil memberiku sepucuk ilalang dalam perjalanan pulang menuju basecamp. Aku menerimanya dengan tersenyum. ...

Ilalang Menuju Pulang


“Ini, untukmu” katamu sambil memberiku sepucuk ilalang dalam perjalanan pulang menuju basecamp.
Aku menerimanya dengan tersenyum. Sambil memutar-mutar ilalang itu, kamu berkata, “aku mungkin tak seromantis laki-laki lain yang memberikan bunga kepadamu setiap waktu. Tapi aku akan memberikan apa-apa yang ada dalam diriku yang orang lain bahkan belum tentu kepikiran untuk memberikan itu kepada seseorang yang ia cinta.”

Aku senyum-senyum sendiri. Masih memutar-mutar ilalangku, aku meletakkannya pada tas carrier yang kugendong di belakang. Kuletakkan pelan-pelan agak tak rusak – agar sesampainya di rumah bisa kuabadikan di tengah-tengah buku-ku dan menyimpannya sebagai kenang-kenangan darimu.

Mas tahu? Apa-apa dalam diri mas mungkin bukan biasa saja bagi mas. Tapi, tidak bagiku. Apa-apa dari diri mas itu tidak ternilai harganya. Aku tidak pernah bisa membayar serupiahpun gelak tawa yang mas ciptakan untuk bisa membuatku kembali baik-baik saja ketika dunia begitu kejam kepadaku.

Aku tidak pernah mengerti bagaimana menghadapai diriku sendiri yang mudah sekali tantrum - marah - kecewa berlebihan dan terlalu banyak mau. Tapi mas bisa. Mas bisa melakukannya dengan baik disaat aku sedang dalam kondisi tidak baik.

Ilalangnya layu, bunga-bunganya pudar. Aku lupa bahwa ilalang bukan bunga yang bisa disimpan. Tapi aku janji, kenangan ilalang dalam perjalanan menuju pulang itu akan selalu kujadikan kenangan yang menyenangkan – yang tak semua pasangan bisa mendapatkan kesempatan yang sama seperti aku.

Terima kasih, mas. 

Gn. Andong, Magelang – 4 Agustus 2018

2 komentar:

Halo!

Terima kasih telah membaca blog www.dwiseptia.com. Semoga konten yang ada di blog ini bisa menginspirasi. Doakan saya bisa produksi konten yang lebih baik, ya!
Oh, ya kalau ada rekues konten silakan tulis di kolom komentar, ya! ^^